Lelaki solat tapi zina

APA yang perlu saya buat selain solat dan doa? Saya ada seorang kekasih, tetapi ayahnya tidak suka saya kerana lebih memandang harta dan darjat. Saya dan kekasih saya bukan seperti kebanyakan pasangan remaja lain yang suka bersosial.

Saya sedih kerana selama ini kekasih saya memendam rasa fobia berikutan pernah dicabul oleh kawan ayahnya yang tinggal di sebelah rumahnya ketika kecil dulu. Perkara ini dia rahsiakan daripada pengetahuan ayahnya sampai sekarang.


Apabila meningkat remaja, kekasih saya bercinta dengan A, malangnya lelaki ini menjerumuskannya ke lembah maksiat. Mereka sering melakukan hubungan seks. Hubungan mereka putus selepas empat tahun kerana ayah kekasih saya tidak menyukai A.

Ayah kekasih saya terserempak ketika kekasih saya dan A cuba melarikan diri. Biarpun kekasih saya masih sukakan A, ayahnya mengugut untuk menceraikan ibunya jika kekasih saya tetap mahu menjalin hubungan dengan A.

Selepas peristiwa itu, kekasih saya bercinta pula dengan B, lelaki yang stabil daripada segi kerjaya, memiliki rumah dan kereta. Namun, sekali lagi berlaku peristiwa hitam. Kekasih saya dibawa B pulang ke rumahnya dan ditiduri secara paksa. Akibatnya, hubungan mereka yang baru terjalin tujuh bulan terputus, apatah lagi selepas kekasih saya mendapat tahu B rupa-rupanya sudah bertunang.

Selang beberapa bulan, baru kekasih saya berkenalan ketika saya makan di kedai milik bapanya. Sepanjang tiga bulan bersama, banyak masalahnya yang dikongsi dengan saya dan dia sangat percayakan saya.

Dang Setia, saya seperti juga remaja lain yang ingin bercinta dan dicintai. Saya tidak suka bersosial. Saya memelihara solat saya dan saya juga tidak bergaul bebas dengan perempuan. Selepas tingkatan lima, saya bekerja dan kini hidup berdikari.

Kami merahsiakan hubungan daripada pengetahuan ayah kekasih saya dan kami juga berjumpa secara sembunyi, namun akhirnya dia tahu juga. Saya memberanikan diri bersemuka dengannya untuk memohon maaf serta menerangkan keikhlasan saya, namun dia memperlekehkan saya.

Dia mencaci saya dan pada masa sama memuji B. Katanya, B lelaki sempurna dan paling sesuai untuk anaknya. Biarpun sedih, marah dan geram, saya tidak melawan cakapnya kerana masih ada rasa hormat diri saya terhadapnya sebagai orang tua.

Sejak kejadian itu, kekasih saya tidak dibenarkan bertemu saya dan kami hanya berhubung melalui telefon. Selama empat bulan, kekasih saya menderita dengan sikap keluarga, terutama ayahnya yang langsung tidak bertimbang rasa terhadapnya.

Mungkin kerana tidak tahan, satu hari kekasih saya keluar dari rumahnya senyap-senyap dan datang ke tempat kerja saya. Selepas tamat waktu kerja, hari menjelang malam dan tak tahu hendak ke mana, saya membawanya pulang ke rumah sewa saya.

Akibatnya, saya kecewa dengan diri sendiri kerana pada malam itu kami terlanjur. Selepas kejadian itu saya rasa cukup bersalah dan terfikir untuk kahwin lari, namun tak berani kerana sedar banyak masalah akan timbul di kemudian hari.

Untuk pengetahuan Dang Setia, kekasih saya kurang didikan agama. Dia lemah dan mudah terpengaruh, tapi dia mendengar kata. Saya tidak mahu mengambil kesempatan di atas kelemahannya. Kami sama-sama berjanji untuk mendalami ilmu agama. Ini kerana, kami berasa diri sangat kotor. Kami bukan sekali terlanjur, tapi banyak kali.

Persoalannya, apa patut saya buat sekarang. Masalah utama saya ialah sikap bapanya yang tidak sukakan saya. Keluarga saya tiada masalah kerana mereka merestui pilihan saya. Saya harap sangat pandangan Dang Setia kerana selagi ayahnya bersikap begitu, saya tidak nampak cara bagaimana nak mengahwini kekasih saya.

Seperkara lagi, saya juga nak tanya pendapat Dang Setia, bagaimana dengan amalan saya selama ini? Saya masih menjaga solat, tapi saya juga sudah beberapa kali berzina dengan kekasih saya. Adakah solat saya diterima Allah?



HAMBA HINA

Kuantan, Pahang

Abang ipar gemar tengok video aksi panas

SAYA gadis berusia 20-an dan tinggal dengan kakak saya yang sudah berkeluarga. Saya tinggal bersama kakak kerana tempat kerja saya dekat dengan rumahnya. Masalah saya ialah abang ipar yang suka sangat tengok video aksi panas.

Bila saya ada di rumah pun dia boleh tengok video tu. Dia macam ketagih. Bila balik kerja, terus pasang video tu. Naik takut saya dengan perangainya. Bila dia balik kerja, saya terus masuk bilik. Kakak saya hanya balik kerja pada waktu malam.


Masalahnya, kakak saya akan melahirkan anak tidak lama lagi dan akan bercuti panjang di kampung. Jadi saya terpaksa tinggal dengan abang ipar saja. Saya terfikir nak cari rumah sewa, tapi tak ada kawan untuk tinggal bersama.

Lagipun, gaji saya sikit. Saya ada juga terfikir nak berhenti kerja dan balik ke kampung, tapi setakat ini saya belum ada kerja lain sebagai pengganti. Saya tak mahu menganggur kerana sebelum ini hampir dua tahun saya tak ada kerja.

Mungkin kakak saya tak tahu kegemaran suaminya. Saya tak berani nak beritahu sebab abang ipar sudah pesan jangan beritahu pada sesiapa. Tolonglah saya Dang Setia.



GADIS TAKUT



Dang Setia faham kesukaran yang saudari hadapi iaitu takut perkara buruk berlaku kerana abang ipar bersikap tidak bermoral, serba salah untuk berterus terang demi menjaga hati kakak, nak tinggal di rumah sewa pula, duit tak cukup.

Justeru, dalam menghadapi kebuntuan ini, nasihat Dang Setia kepada saudari ialah yakinlah dengan kenyataan “apabila kita berusaha mencari keredaan Allah, pasti ada cabarannya, namun insya-Allah, kita tidak akan dibiarkan sendirian kerana Allah akan menolong kita.”

Berpegang kepada keyakinan itu, Dang Setia berpendapat saudari perlu ada keberanian untuk bertindak. Ikhlaskan niat dan bulatkan tekad di dalam hati bahawa tindakan yang dilakukan itu semata-mata kerana Allah.

Pada pendapat Dang Setia, tindakan terbaik yang patut saudari lakukan ialah tidak tinggal lagi di rumah kakak saudari. Ini kerana, Dang Setia percaya jika saudari terus tinggal di situ, risiko amat tinggi untuk berlaku sesuatu yang buruk kepada saudari.

Entah kenapa, jauh di sudut hati Dang Setia melihat abang ipar saudari seolah-olah sengaja memperlihatkan sikap buruknya dengan menonton video lucah di depan saudari, mungkin dengan niat menggoda atau merangsang nafsu saudari.

Mungkin benar telahan Dang Setia ini dan mungkin juga tidak. Ini hanya gerak hati Dang Setia. Namun yang pasti, selagi saudari ada di rumah itu, tambahan pula apabila kakak saudari pulang ke kampung untuk melahirkan anak kelak, semakin tinggilah kemungkinan untuk berlakunya kejadian tidak diingini.

Bagi Dang Setia, tidak sesuai saudari menceritakan masalah ini kepada kakak saudari pada masa ini, dalam keadaan dia nak melahirkan anak dan pulang ke kampung. 

Berhenti kerja juga bukan tindakan bijak kerana ia menimbulkan masalah lain kepada saudari. Oleh itu, tindakan terbaik ialah cari tempat tinggal lain, biarpun saudari berdepan masalah kewangan.

Recent Post